Print Sermon

Tujuan dari situs ini adalah untuk menyediakan manuskrip dan video khotbah gratis kepada para pendeta dan misionaris di seluruh dunia, terutama Dunia Ketiga, di mana hanya ada sedikit sekolah seminari teologi atau sekolah Alkitab.

Naskah-naskah khotbah dan video ini diakses oleh sekitar 1,500,000 komputer di lebih dari 221 negara setiap tahunnya di www.sermonsfortheworld.com. Ratusan orang lainnya menyaksikan video di YouTube, tetapi mereka akan segera meninggalkan YouTube dan mengunjungi langsung ke website kami. Naskah-naskah khotbah ini disajikan dalam 43 bahasa kepada sekitar 120,000 komputer setiap bulannya. Naskah-naskah khotbah tidak dilindungi hak cipta. Jadi para pengkhotbah boleh menggunakannya tanpa seijin kami. Silahkan klik di sini untuk mengetahui bagaimana Anda dapat memberikan donasi setiap bulan untuk membantu kami dalam pekerjaan besar pemberitaan Injil ke seluruh dunia ini.

Kapanpun Anda menulis pesan untuk Dr. Hymers, selalu sebutkan kepada beliau negara di mana Anda tinggal. Surel Dr. Hymers adalah rlhymersjr@sbcglobal.net. .




JIKA KITA BERTEKUN, KITA PUN AKAN IKUT MEMERINTAH DENGAN DIA!

IF WE SUFFER, WE SHALL REIGN WITH HIM!
(Indonesian)

oleh Dr. R. L. Hymers, Jr.,
Pastor Emeritus
diterjemahkan oleh Dr. Edi Purwanto

Khotbah ini dikhotbahkan di Baptist Tabernacle of Los Angeles Pada Kebaktian Minggu Siang, 15 Maret 2020
A sermon preached at the Baptist Tabernacle of Los Angeles
Lord’s Day Afternoon, March 15, 2020

“Jika kita bertekun, kita pun akan ikut memerintah dengan Dia; jika kita menyangkal Dia, Dia pun akan menyangkal kita” (II Timotius 2:12).


Senin malam yang lalu saya sedang sendirian. Saya turun dan menyalakan televisi. Seorang pendeta injili baru yang sangat populer sedang berbicara. Dia adalah seorang pria yang terkenal karena berbicara tentang nubuat. Saya mendengarkan pengajarannya sampai dia selesai khotbah. Saya mungkin juga telah membaca sebuah tafsiran dari seorang injili-baru. Pesan orang ini didasarkan pada teks tentang jemaat di Sardis, Wahyu 3: 1-6. Tetapi itu hanyalah sebuah tafsiran. Seperti yang akan dikatakan oleh Dr. Lloyd-Jones, “itu hanya pengantar sebuah khotbah,” karena tidak ada aplikasi negatif (atau positif) kepada pendengarnya. Dia tidak memberikan penerapan dari kata-kata dalam ayat 2, “ sebab tidak satu pun dari pekerjaanmu Aku dapati sempurna di hadapan Allah-Ku.” Dia juga tidak membuat penerapan untuk kata-kata ayat 1 kepada pendengarnya, “Aku tahu segala pekerjaanmu: engkau dikatakan hidup, padahal engkau mati.”

Bagian dari masalah orang ini adalah bahwa ia terikat dengan ajaran evangelikal bahwa semua jemaatnya akan diangkat sebelum mereka harus melalui Masa Kesusahan Besar. Jadi orang-orang ini tidak pernah mempertanyakan bahwa mereka mungkin tertinggal ketika pengangkatan itu datang! Itu akan mengejutkan jemaatnya, dan banyak orang akan lari dari gerejanya, jika ia berkhotbah tentang pre-wrath rapture (pengangkatan sebelum murka Tuhan), bukannya pre-Tribulation rapture (pengangkatan sebelum kesusahan besar). Penginjil besar John Sung mengatakan kepada orang-orang China untuk mengharapkan kesusahan. Karena itu ia mempersiapkan mereka untuk mengalami kesengsaraan dan penderitaan di bawah Komunisme! Saya pribadi setuju dengan Dr. Sung.

Leslie Lyall mencatat seorang pengkhotbah terkenal yang berbicara tentang pengangkatan sebelum tribulasi. Dia diikuti oleh Dr. John Sung, yang mengkhotbahkan seluruh khotbah yang menentang pengajaran itu (Leslie Lyall, A Biography of John Sung, hal. 140). Apa yang akan terjadi pada orang-orang ketika mereka menemukan bahwa mereka hidup di tengah kesengsaraan? Mereka belum siap untuk mengalami beberapa kesusahan sama sekali! Mendengar “khotbah” seperti yang saya dengar di TV, menurut Dr. A.W. Tozer, seperti “mencoba bercukur dengan pisang” - daripada pisau cukur !!!

+ + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + +

SEKARANG KHOTBAH-KHOTBAH KAMI DAPAT DIAKSES DENGAN TELEPON SELULER ANDA.
KUNJUNGI WWW.SERMONSFORTHEWORLD.COM.
KLIK TOMBOL WARNA HIJAU DENGAN KATA “APPLIKASI”.
IKUTI INSTRUKSI SELANJUTNYA

+ + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + +

Seorang pendeta bisa seperti orang ini namun dianggap sebagai pemberita Injil. Tidak ada orang yang sungguh-sungguh memberitakan Injil yang tidak menuntut pertobatan - tetapi hanya sekedar tentang penerimaan doktrin bahwa Yesus mati menggantikan kita!!! Dr. Tozer berkata, “Iman ini, yang mengabaikan penghakiman Allah, sama mematikannya dengan sianida” (“Of God and Men”).

Betapa berbedanya dengan pembicara injili baru ini, yaitu Rasul Paulus! Paulus dilempari batu dan dibiarkan mati di Listra (Kisah 14:19; hal. 1168 Scofield). Tidak lama setelah itu, Paulus datang ke Ikonium dan Antiokhia. Sekarang Paulus sedang berbicara dengan murid yang masih bayi-bayi rohani. Apa yang dia ajarkan pada mereka? Lihat Kisah 14:22 (hlm. 1169). Berdiri dan bacalah dengan lantang.

“Di tempat itu mereka menguatkan hati murid-murid itu dan menasihati mereka supaya mereka bertekun di dalam iman, dan mengatakan, bahwa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara.” (Kisah Rasul 14:22; p. 1169).

Anda dipersilahkan duduk kembali.

Siapa yang berani mengajarkan ini ke kelas orang percaya baru hari ini? “KITA HARUS MELALUI BANYAK PENDERITAAN UNTUK MASUK KE KERAJAAN ALLAH.” Kata yang diterjemahkan “kesusahan” berasal dari kata Yunani “thlipsis.” Itu berarti “tekanan.” Karena itu kita dapat mengatakan, “Kita harus melalui banyak tekanan untuk masuk ke dalam kerajaan Allah.”

Tuhan Yesus Kristus menggunakan kata “banyak tekanan” itu dalam Perumpamaan tentang Penabur. Kristus berkata,

“Benih [Alkitab] yang ditaburkan di tanah yang berbatu-batu ialah orang yang mendengar firman itu dan segera menerimanya dengan gembira. Tetapi ia tidak berakar dan tahan sebentar saja. Apabila datang penindasan atau penganiayaan karena firman itu, orang itu pun segera murtad” (Matius 13:20, 21; hal. 1015).

Kata yang diterjemahkan “penindasan” di sini berasal dari kata “thlipsis” dalam kata-kata Kristus. Mereka yang murtad dikarenakan mereka tidak mau melalui tekanan yang datang kepada mereka. Ini bukan tekanan baru. Setiap orang Kristen yang solid merasakan tekanan untuk meninggalkan gerejanya dan menjadi seorang injili baru yang terhilang. Perbedaan antara seorang injili yang masih terhilang dan seorang Kristen sejati terletak pada kenyataan bahwa orang Kristen sejati telah mengalami tekanan, sementara yang murtad tidak siap mengalami tekanan. J. Vernon McGee mengatakan bahwa mereka yang menolak untuk melalui tekanan bukanlah orang Kristen sejati, belum pernah benar-benar bertobat, “Tetapi ia tidak berakar” (Matius 13:21). Seperti teks utama kita katakan, “Kita harus melalui banyak [tekanan] masuk ke dalam kerajaan Allah” (Kis. 14:22).

Saya akan membuat daftar beberapa “tekanan” umum yang menyebabkan orang-orang “tanah berbatu” murtad,

(1) Teman yang belum disimpan akan “menekan” Anda.

“Jadi barangsiapa hendak menjadi sahabat dunia ini, ia menjadikan dirinya musuh Allah” (Yakobus 4:4; hal. 1309).

(2) Kerabat yang belum diselamatkan akan menekan Anda. Yesus berkata, “Musuh orang ialah orang-orang seisi rumahnya. Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku” (Matius 10:36, 37; p. 1010).
     Orang tua yang belum diselamatkan dan saudara dan saudari yang belum diselamatkan akan menekan Anda dengan mengatakan, “Jangan terlalu sering pergi ke gereja.” “Jangan menjadi fanatik,” “Anda bisa menjadi seorang Kristen, tetapi jangan terlalu terlibat dalam gereja itu.” Injili baru akan memberitahu Anda untuk melambat dan tidak menjadi orang Kristen yang serius

(3) Tekanan dari orang yang masih terhilang harus diatasi dengan memisahkan diri dari mereka. Firman Tuhan berkata, “Sebab itu: Keluarlah kamu dari antara mereka, dan pisahkanlah dirimu dari mereka, firman Tuhan…. Dan Aku akan menjadi Bapamu, dan kamu akan menjadi anak-anak-Ku laki-laki dan anak-anak-Ku perempuan demikianlah firman Tuhan, Yang Mahakuasa” (II Korintus 6:17, 18; hal. 1234).


Setiap orang yang adalah seorang Kristen yang hebat di mata Allah telah melewati berbagai tekanan dunia yang terhilang. Berikut adalah beberapa di antaranya: Dr. Cagan, Mrs. Hymers, Wesley Hymers, David Brainerd, Evan Roberts, General Booth, John dan Charles Wesley (ibu mereka sendiri mencoba menghentikan mereka), Jonathan Goforth dan istrinya Rosalind, Gladys Aylward, John Sung, Dr. John R. Rice, David Livingstone, Adoniram Judson, William Carey, Hudson Taylor, C. T. Stud, Jim Elliot, Pendeta Richard dan Sabina Wurmbrand, dan semua orang yang telah mati sebagai martir Kristen di ladang misi, seperti William Burns dari Cina, yang berkata, “Saya siap untuk mati karena Tuhan. Saya siap menanggung segala kesulitan demi keselamatan orang lain,” dan Dr. A. W. Tozer, yang berkata

Kami menerima teman-teman Kristus sebagai teman kami, jalan-Nya sebagai jalan kita, penolakan-Nya sebagai penolakan kita, salib-Nya sebagai salib kita, hidup-Nya sebagai hidup kita dan masa depan-Nya sebagai masa depan kita (“That Incredible Christian”).

Apakah khotbah ini terlalu keras? Jika Anda berpikir begitu, bagaimana dengan ayat yang jelas ini, II Timotius 2:12,

“Jika kita bertekun, kita pun akan ikut memerintah dengan Dia; jika kita menyangkal Dia, Dia pun akan menyangkal kita” (II Timotius 2:12; p. 1280).

Pada kaki salibMu,
   Yesus ku berlindung;
Air hayat Golgota,
   Pancaran yang agung.
SalibMu, salibMu,
   Yang kumuliakan,
Hingga dalam surga k'lak,
   Ada perhentian.
(“Near the Cross” oleh Fanny J. Crosby, 1820-1915).

“Untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara” (Kisah Rasul 14:22; p. 1169).

“Semakin sulit yang dijalani, semakin besar upahnya”
   – A. W. Tozer.

Buku itu, Goforth of China, ditulis oleh istri Jonathan Goforth, Rosalind setelah kematiannya. Rosalind Goforth benar-benar misionaris yang luar biasa!

Dia pertama kali bertemu dengannya setelah melihat Alkitabnya, “Saya menemukan Alkitabnya hampir usang, dan banyak stabilo dari depan hingga ke belakang.” Rosalind berkata, “Itu adalah pria yang ingin aku nikahi.” Musim gugur itu Goforth berkata padanya, “Maukah kamu menyerahkan hidupmu untuk bersama dengan ku pergi ke China?” Jawabannya adalah “ya.” Beberapa hari kemudian dia berkata kepadanya, “Maukah kamu memberikan aku janjimu bahwa kamu akan selalu mengizinkanku untuk mengutamakan Tuhanku dan pekerjaan-Nya, bahkan sebelum kamu?” Dia menjawab, “Ya, aku bersedia, selalu.” Dia tidak tahu berapa harga janji itu!

“Lalu aku mendengar suara Tuhan berkata: Siapakah yang akan Kuutus, dan siapakah yang mau pergi untuk Aku? Maka sahutku: Ini aku, utuslah aku!” Yesaya 6:8).

Gereja kami telah kehilangan sebagian besar dari mereka yang tidak mau menderita sebagai misionaris. Adalah doa saya agar setiap orang di sini siang ini akan menjadi misionaris. Anda dan saya bisa menjadi misionaris ke seluruh dunia dengan (1) Memenangkan jiwa; (2) Berdoa untuk misi kita di seluruh dunia; (3) Memberikan uang yang cukup setiap bulan untuk membantu misi internet kita mengirimkan khotbah kita, termasuk khotbah ini, untuk membantu para misionaris di Dunia Ketiga memberitakan Injil. Seorang pendeta misionaris berkata tentang kesempatan kita hari ini, “Kita harus menjadi orang Kristen global dengan misi global karena Allah kita adalah Allah global.” Maukah Anda menjawab bersama dengan Rosalind Goforth, “Ya, saya bersedia, selalu,”?

“Jika kita bertekun, kita pun akan ikut memerintah dengan Dia.” Tetapi itu pasti jenis penderitaan yang tepat, karena semua orang menderita di dunia ini..

1. Ini bukan penderitaan umum yang dialami oleh semua orang.

“Manusia yang lahir dari perempuan, singkat umurnya dan penuh kegelisahan” (Ayub 14:1; hal. 578).

   Penderitaan yang dibicarakan dalam II Timotius 2:12 bukanlah penderitaan umum yang dialami semua orang.

2. Ini bukan hanya penderitaan yang dialami oleh mereka yang dibuat menderita oleh Setan.

“Kemudian Iblis… menimpai Ayub dengan barah yang busuk” (Ayub 2:7; hal. 570).

3. Itu bukan penderitaan karena kita telah berdosa.

“Kata Kain kepada TUHAN: "Hukumanku itu lebih besar dari pada yang dapat kutanggung” (Kejadian 4:13; hal. 11).

“Tiada damai bagi orang-orang fasik itu, firman Allahku” (Yesaya 57:21; hal. 763).

Saya percaya bahwa “penderitaan” yang dibicarakan oleh Rasul dalam II Timotius 2:12 adalah bagian dari perjuangan yang dialami orang Kristen sejati di hari-hari terakhir ini - di tengah-tengah kemurtadan akhir zaman - ketika “setiap orang yang mau hidup beribadah di dalam Kristus Yesus akan menderita aniaya” (II Timotius 3:12; hal. 1281). Rasul Paulus berkata

“Aku telah mengakhiri pertandingan yang baik, aku telah mencapai garis akhir dan aku telah memelihara iman. Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran yang akan dikaruniakan kepadaku oleh Tuhan, Hakim yang adil, pada hari-Nya; tetapi bukan hanya kepadaku, melainkan juga kepada semua orang yang merindukan kedatangan-Nya” (II Timotius 4:7-8; p. 1281).

Tozer berkata, “Semakin sulit jalannya, semakin besar upahnya.”

Mari kita berdiri dan menyanyikan lagu “Pada Kaki Salib-Mu.”

Pada kaki salibMu, Yesus ku berlindung;
   Air hayat Golgota, Pancaran yang agung.
SalibMu, salibMu, Yang kumuliakan,
   Hingga dalam surga k'lak, Ada perhentian.

Pada kaki salibMu, KasihMu kut'rima;
   Sinar Bintang Fajar t'rang, Yang memb'ri cahaya.
SalibMu, salibMu, Yang kumuliakan,
   Hingga dalam surga k'lak, Ada perhentian

Pada kaki salibMu, Kuingat korbanMu;
   Dalam jalan hidupku, Kukenang selalu.
SalibMu, salibMu, Yang kumuliakan,
Hingga dalam surga k'lak, Ada perhentian

Pada kaki salibMu, Ku tetap percaya,
   Hingga dalam surga k'lak, Jiwaku bahagia.
SalibMu, salibMu, Yang kumuliakan,
   Hingga dalam surga k'lak, Ada perhentian
(“Near the Cross” oleh Fanny J. Crosby, 1820-1915).

Bukalah II Timotius 2:3,

“Ikutlah menderita sebagai seorang prajurit yang baik dari Kristus Yesus” (II Timotius 2:3; hal. 1280).

Selanjutnya bacalah II Timotius 2:12,

“Jika kita bertekun, kita pun akan ikut memerintah dengan Dia; jika kita menyangkal Dia, Dia pun akan menyangkal kita” (II Timotius 2:12; hal. 1280).

Kita diselamatkan oleh pertobatan dan iman kepada Yesus. Dia telah mati menggantikan kita sebagai orang berdosa di kayu Salib. Dia bangkit dari kematian untuk memberikan kita hidup yang kekal. Berpalinglah dari keegoisan, dosa, dan percaya kepada Yesus. Dia akan menyelamatkan siapa saja yang berpaling dari dosa dan percaya kepada-Nya. “Darah Yesus, Anak-Nya itu, menyucikan kita dari pada segala dosa” (I Yohanes 1: 7; hal. 1321). Amin.


Jika khotbah ini memberkati Anda Dr. Hymers akan senang mendengar dari Anda. KETIKA ANDA MENULIS KEPADA DR. HYMERS ANDA HARUS MEMBERITAHU BELIAU DARI NEGARA MANA ANDA MENULIS ATAU IA TIDAK DAPAT MENJAWAB EMAIL ANDA. Jika khotbah ini memberkati Anda silahkan mengirim email kepada Dr. Hymers dan ceritakan kepadanya, tetapi selalu jelaskan pada beliau dari negara mana Anda mengirimnya. E-mail Dr. Hymers ada di rlhymersjr@sbcglobal.net (klik di sini). Anda dapat menulis email kepada Dr. Hymers dalam bahasa apapun, namun tulislah dalam bahasa Inggris jika Anda dapat. Jika anda ingin menulis surat kepada Dr. Hymers melalui pos, alamat beliau adalah P.O. Box 15308, Los Angeles, CA 90015. Anda boleh menelepon beliau di (818)352-0452.

(AKHIR KHOTBAH)
Anda dapat membaca khotbah Dr Hymers setiap minggu di Internet
www.sermonsfortheworld.com.
Klik pada “Khotbah Indonesia.”

Naskah-naskah khotbah tidak dilindungi hak cipta. Anda dapat menggunakannya tanpa
meminta izin kepada Dr. Hymers. Namun, semua video khotbah Dr. Hymers dilindungi
hak cipta dan hanya dapat digunakan dengan izin.