Print Sermon

Naskah-naskah khotbah dan video ini diakses oleh sekitar 116,000 komputer di lebih dari 215 negara setiap bulannya di www.sermonsfortheworld.com. Ratusan orang lainnya menyaksikan video di YouTube. Naskah-naskah khotbah ini disajikan dalam 34 bahasa untuk ribuan orang setiap bulannya. Naskah-naskah khotbah tidak dilindungi hak cipta. Jadi para pengkhotbah boleh menggunakannya tanpa seijin kami. Silahkan klik di sini untuk mengetahui bagaimana Anda dapat memberikan donasi setiap bulan untuk membantu kami dalam pekerjaan besar pemberitaan Injil ke seluruh dunia ini.

Kapanpun Anda menulis pesan untuk Dr. Hymers, selalu sebutkan kepada beliau negara di mana Anda tinggal. Surel Dr. Hymers adalah rlhymersjr@sbcglobal.net.




DEMAS MENINGGALKAN AKU!

DEMAS HAS FORSAKEN ME!
(Indonesian)

oleh Dr. R. L. Hymers, Jr.
diterjemahkan oleh Dr. Edi Purwanto

Khotbah ini dikhotbahkan di Baptist Tabernacle of Los Angeles
Pada Kebaktian Minggu Pagi, 17 April 2016

“Demas telah mencintai dunia ini dan meninggalkan aku”
(II Timotius 4:10).


Seorang Demas ini dibicarakan oleh Paulus tiga kali dalam Perjanjian Baru. Dia disebut rekan kerja Paulus dalam Filemon 24. Tetapi dalam Kolose 4:14 ia hanya disebut namanya. Dr. McGee berkata,

Ketika pertama kali Paulus menyebutkan nama Demas, ia memanggilnya sebagai rekan sekerja. Di sini [dalam Kolose 4:14] ia hanya mengatakan, “dan Demas”; Saya pikir ini mungkin menunjukkan bahwa Paulus [tidak] benar-benar yakin tentang dia saat ini. Kemudian Demas [akan] meninggalkan Paulus. Betapa tragisnya ini (J. Vernon McGee, Th.D., Thru the Bible, volume V, hlm. 365; catatan untuk Kolose 4:14).

Jadi, ketika kita sampai pada teks kita, sang rasul berkata,

“Demas telah mencintai dunia ini dan meninggalkan aku” (II Timotius 4:10).

Kata Yunani yang diterjemahkan “meninggalkan” di sini berarti “benar-benar meninggalkan, dengan gagasan meninggalkan seseorang dalam situasi yang mengerikan” (MacArthur Study Bible).

Anda akan melihat orang-orang yang melakukan hal ini berkali-kali jika Anda hidup sebagai seorang Kristen yang sejati. Saya sedang melihat beberapa foto lama istri saya pada ulang tahunnya tahun lalu. Bahkan foto-foto itu diambil sekitar dua puluh lima tahun yang lalu. Istri saya terlihat hampir sama seperti hari ini. Tetapi saya terlihat jauh lebih tua karena saya telah mendapatkan banyak berat badan dari pengobatan kanker saya. Dalam salah satu fotonya istri saya duduk dengan sekelompok teman yang terdiri dari dua belas orang. Dari dua belas orang, hanya tiga dari mereka masih di gereja kita - Ileana, Leslie dan Mr. Prudhomme. Sembilan orang lainnya meninggalkan kita. Mengenal setiap orang itu saya hanya bisa mengatakan apa yang dikatakan Paulus,

“[Mereka] telah mencintai dunia ini dan meninggalkan aku” (II Timotius 4:10).

Itu adalah kebenaran tentang masing-masing orang dari sembilan anggota gereja di foto itu. Mereka meninggalkan kami dan kembali ke dunia. Apakah itu terjadi lagi? Ya, tentu saja itu mungkin saja. Hampir setiap orang yang mencintai dunia ini akan meninggalkan gereja kita cepat atau lambat. Mereka yang tinggal pasti akan melihat sebuah foto yang diambil sekarang - dan Anda akan dapat melihat orang-orang di dalamnya dan tahu bahwa mereka juga meninggalkan kita “telah mencintai dunia ini.” Bahkan jika Tuhan mengirimkan kebangunan rohani yang luar biasa bagi kita, dan banyak orang bergabung, itu akan tetap benar bahwa orang lain akan meninggalkan kita, “telah mencintai dunia ini.”

Saya tidak mengatakan ini untuk membuat Anda merasa buruk. Saya hanya mengatakan itu sehingga Anda tidak akan terkejut ketika hal itu terjadi. Kata-kata ini diberikan dalam Alkitab untuk memperingatkan kita. Ini tidak hanya akan terjadi pada Rasul Paulus. Ini akan terjadi pada Anda dan saya juga.

“Demas telah mencintai dunia ini dan meninggalkan aku”

Apa yang salah dengan Demas? Tafsiran Matthew Henry mengatakan Demas telah “meninggalkan pelayanannya untuk urusan sekuler, di mana ia terjerat sendiri... Kristus dan Injil-Nya ditinggalkan dan dilupakan, dan ia jatuh cinta dengan dunia. Perhatikan: mencintai dunia ini seringkali menjadi penyebab kemurtadan dari kebenaran dan jalan-jalan Yesus Kristus” (catatan untuk II Timotius 4:10).

Dr. MacArthur salah berhubungan dengan pengajaran tentang Darah Kristus. Namun dia mengatakan hal-hal lain dengan benar. Dr. MacArthur mengatakan, “Demas adalah seorang murid hanya ketika kondisinya baik yang tidak pernah mau membayar harga untuk komitmen sejati kepada Kristus” (MacArthur Study Bible, ibid.). Orang macam ini digambarkan dalam Perumpamaan Seorang Penabur,

“Mereka… ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menerimanya dengan gembira, tetapi mereka itu tidak berakar, mereka percaya sebentar saja dan dalam masa pencobaan mereka murtad” (Lukas 8:13).

Mereka tidak pernah memiliki pertobatan sejati. Mereka belum berakar di dalam Kristus. Jadi, ketika pencobaan datang, mereka murtad dari gereja mereka, dan kembali ke cara-cara duniawi. Hal ini sering terjadi selama masa perubahan. Waktu perubahan datang untuk Demas ketika Paulus dipenjarakan. Semuanya berubah baginya. Dan pada waktu perubahan itu, terungkap bahwa ia tidak benar-benar berakar di dalam Kristus - dan ia kembali ke dunia dan meninggalkan Paulus.

Kami telah melihat ini terjadi ketika orang-orang muda lulus dari perguruan tinggi. Ini adalah masa perubahan. Mereka berpikir tidak ada orang yang pernah mengalami itu sebelumnya! “Karir saya, karir saya! Saya memiliki karir di depan saya! Anda tidak bisa mengharapkan saya untuk menderita bagi Kristus dan setia! Itu hanya ketika saya masih anak-anak! Sekarang saya sudah dewasa dan saya harus memberikan kekuatan saya untuk karir saya. Apakah Anda tidak mengerti? Ini karir saya!” Oh ya, saya mengerti dengan sangat baik! Anda lihat, saya sudah mengalami hal yang sama. Perbedaan antara kita adalah bahwa saya terus mengikuti teladan Paulus, dan Anda menjadi terjerat dengan dunia sekarang ini. Perbedaannya adalah bahwa saya bertobat - dan Anda hanya membuat “keputusan” palsu dan dangkal. Ketika Anda diuji, Anda tidak memiliki akar! Saya memiliki akar di dalam Kristus, dan Anda tidak pernah memilikinya! Ini sesederhana itu!

Atau pencobaan sering datang pada waktu perubahan lainnya. Orang-orang muda jatuh cinta, berpacaran, dan pada waktu itu mereka meninggalkan gereja dan terjun ke dalam dunia.

Atau itu bisa datang ketika Anda memiliki anak-anak. Anda berpikir, “Setelah semua, saya mempunyai anak sekarang! Anda tidak bisa mengharapkan saya untuk menjadi setia kepada Tuhan sekarang!” Tak peduli bahwa ada dari antara kita yang tetap setia dalam membawa anak-anak kita datang ke setiap kebaktian. Anda berpikir tidak ada yang pernah mengalami ini sebelumnya! Tetapi alasan sebenarnya adalah bahwa Anda tidak memiliki akar di dalam Kristus - Anda hanya memiliki pertobatan palsu, bukan pertobatan sejati! Jika Anda mengambil jalan yang salah ketika Anda lulus dari perguruan tinggi, Anda tidak akan pernah kembali ke jalan yang benar. Anda dapat melakukan beberapa hal di gereja, tetapi Anda tidak akan pernah menjadi prajurit perkasa Kristus yang seharusnya Anda bisa! Seharusnya Anda bisa! Seorang penyair terkenal, Robert Frost berkata,

Aku akan menuturkannya sambil mendesah
Di suatu tempat zaman dan masa:
Dua jalan bercabang di hutan, dan aku -
Aku mengambil jalan yang jarang dilalui oleh orang,
Dan yang telah membuat semua perbedaan.
   (“The Road Not Taken” oleh Robert Frost, 1874-1963).

Setelah Anda mengambil jalan yang salah, Anda tidak akan kembali lagi. Dalam lima puluh delapan tahun pelayanan saya belum pernah saya melihat satu orang pun yang melakukannya! Tidak satu pun! Ingat, Demas tidak pernah kembali kepada Paulus - dan demikian juga halnya Anda! Yang berarti, sangat berhati-hatilah memilih jalan yang Anda ambil dalam perubahan kehidupan. Dunia akan memberitahu Anda bahwa Anda dapat menemukan kembali kehidupan Anda belasan kali. Tetapi dunia berdusta ketika mengatakan itu. Saya belum pernah melihat sebuah kehidupan yang benar-benar tercipta kembali. Saya ingat seorang wanita yang saya kenal yang berusaha keras untuk menemukan kembali hidupnya. Dia berbicara tentang hal itu sepanjang waktu ketika saya tinggal di sebuah kamar sewaan di rumahnya. Setelah bertahun-tahun berusaha untuk menemukan kembali hidupnya, dia akhirnya hilang ingatan. Ini kisah nyata! Berhati-hatilah memilih jalan yang Anda ambil, saudaraku! “Jika aku mengikuti jalan Kristus, saya akan kehilangan sesuatu! Aku akan kehilangan sesuatu yang sangat berharga,” katanya. Dan kemudian dia menjadi hilang ingatan - seperti Demas kehilangan jiwanya!

“Demas telah mencintai dunia ini dan meninggalkan aku”

Saya telah hidup tiga perempat abad. Bila Anda telah hidup selama itu Anda bisa melihat kolom wajah yang melewati Anda dalam hidup Anda. Kolom demi kolom wajah! Skor, ratusan, ribuan! Kolom demi kolom demi kolom wajah. Dan apa yang wajah itu katakan? Saat mereka melintas di depan saya dalam kegelapan, mereka mengatakan, “Tidak ada di dunia ini yang layak kehilangan jiwa Anda! Kehilangan jiwa Anda untuk itu! Apakah Anda gila?” Itulah adalah apa yang jiwa-jiwa bisikan kepada saya saat mereka pergi ke dalam kegelapan.

“Saya memiliki seluruh hidup saya di hadapan saya,” kata Anda. Anda tidak akan mendengarkan ketika saya memberitahu Anda itu hanya beberapa bulan. Dengan begitu cepat Anda tidak akan tahu kemana semua itu pergi, ketika Anda berdiri di tepi malam abadi, dan sudah terlambat selamanya untuk menemukan kembali hidup Anda! Yang tak seorangpun pernah lakukan, setelah mereka menolak jalan yang tidak mereka ambil. Ingat, Demas tidak pernah kembali! Saya akan memberitahu Anda beberapa cerita tentang orang-orang yang seperti itu.

Ayahnya adalah seorang pendeta. Dia bermain piano di gerejanya. Dia adalah seorang gadis polos, tidak ada pemuda yang mendekatinya. Jadi ketika seorang pemuda nakal memandangnya dia pergi dengan dia, melupakan iman yang dia tidak pernah benar-benar kenal, dan pergi dengan dia, sampai laki-laki itu menghancurkan hatinya, dan dia berjuang untuk mencari nafkah bagi mereka berdua. Saya tidak bisa membantunya sekarang. Dia sudah terlalu tua dan sedih untuk mendengar kata-kata ini. Saya menggendongnya menerobos hujan ke rumah sakit tempat dia kemudian meninggal. Hatinya telah meninggal bertahun-tahun sebelumnya. Saya menyimpan pianonya di ruang tamu saya untuk mengingatkan saya jalan yang dia tidak seharusnya ia ambil.

Pertama dia meninggalkan pertanian, karena ia adalah anak laki-laki tertua. Dia tahu apa yang dia inginkan, dan dia mendapatkannya, menikah dengan seorang gadis kaya dan menghasilkan banyak uang. Istrinya yang tidak dapat memiliki anak sangat menginginkan seorang gadis kecil sehingga ia membeli satu untuk dirinya. Dia memiliki banyak uang sekarang. Dia pikir dia bisa membeli apa pun! Kemudian istrinya meninggal. Kemudian kelakukan anak gadis itu jahat. Kemudian dia ditinggalkan sendirian di rumah besar itu. Mereka menemukan dia di sana, terkunci di kamar tidurnya dengan pistol di tangannya, lumpuh karena stroke. Saya menemuinya di rumah sakit. Dia tidak bisa berbicara. Saya memegang tangannya untuk berdoa baginya. Dia menjerit seperti binatang liar, begitu keras. Ketika saya menjenguk dia berikutnya ia berbaring di peti mati yang mahal. Tahi lalat ada di wajahnya. Dia sangat kaya, tapi ia tidak memiliki kehidupan untuk menghilangkan tahi lalat itu. Saya menyimpan lukisannya di ruang tamu saya untuk mengingatkan saya jalan yang ia tidak seharusnya ambil.

“Saya memiliki seluruh hidup saya di hadapan saya,” kata Anda. Anda tidak akan mendengarkan ketika saya memberitahu Anda itu hanya beberapa bulan. Dengan begitu cepat Anda tidak akan tahu kemana mana semua itu pergi, ketika Anda berdiri di tepi malam abadi, dan sudah terlambat selamanya untuk menemukan kembali hidup Anda! Yang tak seorangpun pernah lakukan, setelah mereka menolak jalan yang tidak mereka ambil. Demas tidak pernah kembali kepada Paulus!

Minggu malam yang lalu Dr. Cagan memberitahu Anda tentang hidup saya. Dia mengatakan itu sebagai “tahun-tahun pertempuran, pengkhianatan dan kemunduran.” Untuk Anda, mungkin, tampaknya bahwa kehidupan seorang pendeta itu terlalu keras, terlalu lama, terlalu penuh kesulitan. Anda berpikir bahwa mungkin itu karena saya telah mengambil pilihan yang salah di jalan kehidupan ini. Mungkin itulah yang dipikirkan Demas ketika ia melihat Paulus di rantai, menderita di penjara. Saya dan istri saya pernah berada dalam penjara gelap di Roma. Kami benar-benar pergi ke sel penjara di mana Paulus menulis II Timotius. Dan Demas takut dia akan pergi ke sana juga. Jadi dia meninggalkan Rasul itu. Dan Paulus menulis kata-kata yang mengerikan ini,

“Demas telah mencintai dunia ini dan meninggalkan aku”

Tetapi Demas salah. Dan Anda salah. Jalan ini, meskipun sulit, telah membawa saya memperoleh sukacita, telah memberi saya seorang istri yang terlalu cantik untuk dilukiskan dengan kata-kata, dan persahabatan yang saya tidak akan pernah tahu jika saya mengambil pilihan yang salah di jalan kehidupan - ketika saya masih seorang remaja.

Eric Booth-Clibborn adalah cucu dari William Booth, pendiri Bala Keselamatan, dan anak dari seorang pendeta. Eric pergi ke Afrika sebagai misionaris Sidang Jemaat Allah. Dia meninggal hanya dua minggu setelah ia, Lucile istrinya yang sedang hamil, dan anak gadis mereka tiba di ladang misi. Usianya baru 29 tahun ketika ia meninggal. Kemudian istrinya menulis tentang kematiannya yang tragis dalam sebuah buku berjudul “Obedient Unto Death” (“Taat Sampai Mati”). Dia menceritakan tentang kebaktian yang dia dan Eric hadiri sebelum mereka berangkat ke Afrika. Mereka berdoa dan menyanyikan lagu yang ditulis oleh ibu Eric,

Di kaki-Mu ku bersujud
Ku serangkan semua milikku kepada-Mu
‘Tuk menderita, hidup atau mati
Bagi Tuhanku yang telah tersalib.

Dalam bukunya istri Eric ini menceritakan tentang pemakamannya. Ratusan orang asli Afrika yang belum pernah mendengar Injil datang untuk melihat pemakaman Kristen. Dia menulis, “Lalu, setelah doa, peti mati itu ditutup dan mulai dipaku. Anda bisa membayangkan rasa sakit menghujam hati saya pada setiap pukulan palu memaku peti itu.” Lalu dia berkata, “Saya menyadari bahwa keberhasilan misionaris hari ini adalah karena tentara martir yang telah memberikan hidup mereka di ladang [misi] untuk jiwa-jiwa yang akan binasa yang mereka sangat kasihi. Telah dikatakan bahwa kuburan sunyi di negeri yang jauh kadang-kadang membuat kesan yang lebih abadi pada kehidupan dan hati para penduduk asli daripada usaha seumur hidup; bahwa sebuah salib kayu sederhana di atas gundukan tanah telah berbicara lebih fasih daripada banyak kata-kata.”

Eric Booth-Clibborn baru berusia 29 tahun ketika ia sampai ke ladang misi, ke tempat di mana kekristenan masih belum dikenal. Ia hanya tinggal dua minggu setelah ia tiba di sana. Satu-satunya khotbah yang dia berikan adalah hidupnya, yang dikisahkan oleh orang lain dalam khotbah pemakamannya, sementara ratusan penduduk asli yang belum diselamatkan sedang mendengarkannya.

Tetapi pemakaman kecil itu adalah awal dari Kekristenan di Burkina Faso. Hari ini Sidang Jemaat Allah di belahan Afrika mengingat Eric Booth-Clibborn sebagai pahlawan iman, yang memberikan hidupnya untuk mengikuti panggilan Allah. Hari ini Sidang Jemaat Allah menjadi denominasi Protestan terbesar di sana. Lebih dari 4.500 gereja dan mimbar pelayanan kepada lebih dari 1,2 juta orang Kristen Afrika. Hidup yang singkat dari Eric membuat Kristus dikenal ribuan orang di belahan Afrika di mana tidak ada orang kulit putih yang pernah pergi ke sana sebelumnya.

Ketika saya membaca kisah itu beberapa hari yang lalu saya berpikir bahwa saya harus menceritakannya kepada Anda. Apapun kesulitan yang Anda lalui akan dilunasi oleh Kristus suatu hari nanti. Maukah Anda berpaling dari jalan mudah yang Demas ambil ketika ia meninggalkan Rasul Paulus dan meninggalkannya di penjara itu. Maukah Anda berpaling dari jalan yang mudah, dan mengambil jalan yang jarang dilalui orang. Lihatlah II Timotius 4:17. Dengarkan Rasul Paulus setelah Demas meninggalkan dia dalam keadaan terbelenggu,

“Tetapi Tuhan telah mendampingi aku dan menguatkan aku, supaya dengan perantaraanku Injil diberitakan dengan sepenuhnya dan semua orang bukan Yahudi mendengarkannya...” (II Timotius 4:17).

Wanita muda, anak muda, maukah Anda mengikuti teladan Paulus! Maukah Anda mengambil visi Paulus sebagai milikmu sendiri! Maukah Anda membantu kami membangun sebuah gereja besar di sini yang akan menjadi kota bersinar di atas bukit untuk seluruh dunia, “sehingga semua orang bukan Yahudi mendengar” Injil! Anak muda, pikirkanlah tentang apa yang gereja kita bisa lakukan, apa yang bisa dan, oleh kasih karunia Allah, itu akan terlaksana! Wanita muda, berikan yang terbaik yang engkau miliki kepada Kristus!

Berikan kepada Kristus masa muda Anda dan kekuatan Anda! Seperti Eric Booth-Clibborn! Berikan darah hidup Anda untuk Juruselamat. Jangan menahan apapun! Berikan Kristus semua yang Anda miliki! Masuklah ke dalam pelayanan! Pergilah ke ladang misi! Biarkan dunia menyebutmu bodoh! Pergi dan bawalah orang-orang muda untuk mendengar Injil! Berikan Kristus yang terbaik yang Anda miliki! Mari kita berdiri dan menyanyikan lagu nomor 7 pada lembar lagu Anda.

Penuhi semua visiku, Juruselamat, aku berdoa, Kiranya aku hanya melihat Yesus hari ini;
   Meskipun melalui lembah Engkau memimpinku, Kemuliaan-Mu yang tak surut meliputiku.
Penuhi semua visiku, Juruselamat ilahi, Sampai bersama kemuliaan-Mu rohku akan bersinar.
   Penuhi semua visiku, kiranya semua orang melihat, Gambar Kudus-Mu terpancar di dalamku.

Penuhi semua visiku, setiap kerinduan, Untuk menjaga kemuliaan-Mu; jiwaku menginspirasi
   Dengan kesempurnaan-Mu, kasih suci-Mu, Membanjiri langkahku dengan cahaya dari atas.
Penuhi semua visiku, Juruselamat ilahi, Sampai bersama kemuliaan-Mu rohku akan bersinar.
   Penuhi semua visiku, kiranya semua orang melihat, Gambar Kudus-Mu terpancar di dalamku.

Penuhi semua visiku, bersihkan sia-sia dosa, Bayangan cahaya bersinar di dalam diriku.
   Kiranya ku hanya melihat wajah agung-Mu, Melahap jiwaku dalam kasih karunia-Mu yang tak terbatas.
Penuhi semua visiku, Juruselamat ilahi, Sampai bersama kemuliaan-Mu rohku akan bersinar.
   Penuhi semua visiku, kiranya semua orang melihat, Gambar Kudus-Mu terpancar di dalamku.
(“Fill All My Vision” oleh Avis Burgeson Christiansen, 1895-1985).

Silahkan tetap berdiri.

Kisah-kisah yang saya ceritakan pagi ini semua benar. Wanita yang melarikan diri dari gereja ayahnya dan menikah dengan seorang pemuda berandalan yang merusak hidupnya adalah ibu ayah tiri saya. Orang kaya yang mengurung diri di kamar tidurnya dengan pistol di tangannya adalah paman saya, kakak ayah saya. Wanita yang menjadi hilang ingatan itu saya tidak akan menyebutkan namanya karena dia masih hidup.

Mereka semua adalah orang-orang muda, sama seperti Anda. Tetapi mereka membiarkan kehidupan mereka berlalu tanpa diselamatkan oleh Yesus. Mereka mengatakan “tidak” untuk Yesus begitu banyak kali sehingga itu telah menjadi kebiasaan, kebiasaan yang begitu kuat sehingga Allah sendiri meninggalkan mereka ke azab mereka.

Anak muda, wanita muda, bertobatlah! Berpalinglah dari kehidupan fasik Anda - dan datanglah kepada Yesus Kristus, Anak Allah. Percayalah kepada-Nya. Dia akan menyucikan Anda dengan Darah-Nya. Dia menunggu di sebelah kanan Allah di Sorga. Percayalah kepada Yesus dan diselamatkan dari kehidupan terbuang dan tanpa harapan selamanya!

Mari kita semua menutup mata. Jika Anda ingin berbicara dengan kami tentang bagaimana percaya Yesus, saya ingin Anda untuk mengikuti Dr. Cagan dan John Cagan ke belakang auditorium ini sekarang. Mereka akan membawa Anda ke sebuah ruangan yang tenang di mana Anda dapat berbicara dan berdoa. Amin


Jika khotbah ini memberkati Anda Dr. Hymers akan senang mendengar dari Anda. KETIKA ANDA MENULIS KEPADA DR. HYMERS ANDA HARUS MEMBERITAHU BELIAU DARI NEGARA MANA ANDA MENULIS ATAU IA TIDAK DAPAT MENJAWAB EMAIL ANDA. Jika khotbah ini memberkati Anda silahkan mengirim email kepada Dr. Hymers dan ceritakan kepadanya, tetapi selalu jelaskan pada beliau dari negara mana Anda mengirimnya. E-mail Dr. Hymers ada di rlhymersjr@sbcglobal.net (klik di sini). Anda dapat menulis email kepada Dr. Hymers dalam bahasa apapun, namun tulislah dalam bahasa Inggris jika Anda dapat. Jika anda ingin menulis surat kepada Dr. Hymers melalui pos, alamat beliau adalah P.O. Box 15308, Los Angeles, CA 90015. Anda boleh menelepon beliau di (818)352-0452.

(AKHIR KHOTBAH)
Anda dapat membaca khotbah Dr Hymers setiap minggu di Internet
www.sermonsfortheworld.com.
Klik pada “Khotbah Indonesia.”

Naskah-naskah khotbah tidak dilindungi hak cipta. Anda dapat menggunakannya tanpa
meminta izin kepada Dr. Hymers. Namun, semua video khotbah Dr. Hymers dilindungi
hak cipta dan hanya dapat digunakan dengan izin.

Pembacaan Alkitab Sebelum Khotbah oleh Mr. Abel Prudhomme: II Timotius 4:10-17.
Persembahan Pujian Sebelum Khotbah oleh Mr. Benjamin Kincaid Griffith:
“I’d Rather Have Jesus” (syair oleh Rhea F. Miller, 1922; musik disusun oleh George Beverly Shea, 1909-2013).