Print Sermon

Naskah-naskah khotbah dan video ini diakses oleh sekitar 116,000 komputer di lebih dari 215 negara setiap bulannya di www.sermonsfortheworld.com. Ratusan orang lainnya menyaksikan video di YouTube. Naskah-naskah khotbah ini disajikan dalam 34 bahasa untuk ribuan orang setiap bulannya. Naskah-naskah khotbah tidak dilindungi hak cipta. Jadi para pengkhotbah boleh menggunakannya tanpa seijin kami. Silahkan klik di sini untuk mengetahui bagaimana Anda dapat memberikan donasi setiap bulan untuk membantu kami dalam pekerjaan besar pemberitaan Injil ke seluruh dunia ini.

Kapanpun Anda menulis pesan untuk Dr. Hymers, selalu sebutkan kepada beliau negara di mana Anda tinggal. Surel Dr. Hymers adalah rlhymersjr@sbcglobal.net.




MENGAPA SETAN TIDAK MENGINGINKAN ANDA UNTUK BERPUASA AGAR ORANG-ORANG BERTOBAT!

WHY SATAN DOESN’T WANT YOU
TO FAST FOR CONVERSIONS!
(Indonesian)

oleh Dr. R. L. Hymers, Jr.
diterjemahkan oleh Dr. Edi Purwanto

Khotbah ini dikhotbahkan di Baptist Tabernacle of Los Angeles
Pada Kebaktian Minggu Malam, 19 Juli 2015

“Jenis ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa dan berpuasa” – cetak miring ada dalam KJV (Markus 9:29).


Ya, saya menyampaikan khotbah lain dari teks ini. Tetapi saya akan mengatakan lebih banyak tentang hal itu malam ini. Saya harus melakukan hal yang benar, karena saya telah diserang oleh Iblis selama beberapa hari! Saya memiliki lebih banyak kesulitan dalam mempersiapkan khotbah ini daripada yang lain dalam dua tahun terakhir. Pada satu titik saya merasa seperti saya sedang diserang secara langsung oleh Setan. Saya tahu beberapa orang (bahkan beberapa pengkhotbah) mungkin berpikir saya melebih-lebihkan. Tetapi tidaklah demikian. Saya yakin bahwa saya telah diserang secara langsung oleh setan-setan itu sejak Minggu malam yang lalu. Dari waktu saya berkhotbah dari teks ini Minggu malam yang lalu saya telah sakit dan pikiran saya kosong. Lalu tiba-tiba menjadi jelas bagi saya bahwa Allah menginginkan saya untuk berkhotbah dari Markus 9:29 untuk kedua kalinya. Tetapi Setan melakukan banyak hal untuk mengacaukan saya dan menghalang-halangi saya untuk melakukan hal itu.

Minggu malam yang lalu (“Berdoa dan Berpuasa di Zaman Obama”) saya menyampaikan enam alasan mengapa kata “dan berpuasa” tidak seharusnya dihapus dari kalimat terakhir dari Markus 9:29. Semua terjemahan baru menghapus dua kata itu. Teks Yunani yang telah menghapus kata-kata itu adalah naskah Sinaiticus yang Tischendorf (1815-1874) ditemukan di Biara St Catherine di Gunung Sinai, sekitar 400 mil dari Alexandria. Itu adalah daerah di mana Gnostisisme berkembang, dengan penolakannya terhadap dunia fisik dan fokus pada immaterial.

Biara St. Catherine dibangun pada tahun 548 M. Naskah Sinaiticus disalin dengan tangan sekitar tahun 360 M. Yang tampaknya menunjukkan itu diangkut dari tempat lain, mungkin dari Alexandria itu sendiri. Semakin saya mempelajari ini, semakin saya yakin bahwa biarawan Gnostik yang telah menghapus kata-kata “dan berpuasa” karena tidak cocok dengan pandangan mereka.

Kita harus melihat masalah seperti ini dengan pola pikir Kristen, pola pikir waspada terhadap iblis dan Setan dengan sangat serius. Apakah ini sebuah kebetulan sehingga naskah Sinaiticus ditemukan di “hari-hari terakhir” dari dispensasi ini? Apakah ini sebuah kebetulan sehingga naskah ini ditemukan pada saat yang sama ketika “decisionisme” menggantikan pertobatan di gereja-gereja kita? Apakah ini sebuah kebetulan sehingga gereja sedang disusupi oleh ajaran setan-setan selama waktu yang sama ketika naskah ini dipromosikan ke seluruh dunia? Apakah ini sebuah kebetulan sehingga “decisionisme” Finney, keselamatan oleh baptisan dari Campbellites, tiga dewa dari Mormon, serangan terhadap Alkitab oleh kaum liberal, keselamatan melalui berbuat kebaikkan dari ajaran Saksi Yehuwa, dan Sabbatarianisme dari Advent Hari Ketujuh semua muncul pada waktu yang sama sekitar 50 tahun di abad ke-19? Apakah ini sebuah kebetulan sehingga buku Darwin tentang evolusi diterbitkan selama periode yang sama ini? Apakah ini sebuah kebetulan sehingga kebangunan rohani utama terakhir di dunia Barat terjadi pada 1857-1859, selama periode waktu yang sama ketika Tischendorf menemukan manuskrip Sinaiticus? Apakah ini sebuah kebetulan sehingga tidak pernah ada kebangunan rohani lagi di dunia Barat sejak kata “dan berpuasa” telah dihapus dengan penemuan naskah Sinaiticus itu? Bagaimana semua itu bisa menjadi suatu kebetulan? Tidak, dalam periode ini kita melihat beberapa serangan terbesar terhadap Kekristenan ortodoks dalam sejarah - dan penghapusan kata “dan berpuasa” adalah salah satu dari serangan-serangan tersebut!

Kita diberi peringatan khusus tentang aktivitas iblis di hari-hari terakhir. Rasul Paulus berkata,

“Tetapi Roh dengan tegas mengatakan bahwa di waktu-waktu kemudian, ada orang yang akan murtad lalu mengikuti roh-roh penyesat dan ajaran setan-setan” (I Timotius 4:1).

Dr. Henry M. Morris berkta,

Roh-roh penyesat ini, melayani raja mereka, yaitu Iblis, yang adalah kekuatan yang tak terlihat di balik penyimpangan dari iman di zaman akhir. Tujuan utama mereka adalah untuk membawa pria dan wanita mengikuti Lucifer, atau Setan, tetapi mereka harus melakukan ini dengan licik, daripada secara terbuka” (Henry M. Morris, Ph.D., The Defender’s Study Bible, World Publishers, 1995, hlm. 1345; catatan atas I Timotius 4:1).

Meskipun saya tidak setuju dengan dia berhubungan dengan pemikirannya tentang Darah Kristus, Dr. MacArthur mengatakan kegiatan iblis ini akan mencapai “klimaks sesaat sebelum Kristus kembali” (The MacArthur Study Bible; catatan atas I Timotius 4:1).

Saya yakin bahwa setan “adalah kekuatan tak terlihat di balik” penyesatan besar di “hari-hari terakhir” – penyesatan-penyesatan seperti “decisionisme,” Campbellisme, Mormonisme, Advent Hari Ketujuh, liberalisme, Saksi Yehuwa, dan Christian Science. Iblis tahu bahwa doa dan puasa adalah alat yang ampuh di tangan orang-orang Kristen. Iblis juga tahu bahwa Markus 9:29 dan Matius 17:21 adalah satu-satunya tempat di dalam Perjanjian Baru yang memberitahu kita kekuatan dan kebutuhan puasa dan doa. Tanpa dua ayat itu tidak ada ajaran langsung tentang berpuasa dari mulut Yesus. Pikirkan tentang hal itu! Tidak ada pengajaran khusus tentang bagaimana dan mengapa kita harus berpuasa ketika kata-kata “dan berpuasa” dihapus! Apakah ini sebuah kebetulan sehingga gereja-gereja kita telah menjadi lemah dan tidak berdaya karena kata-kata “dan berpuasa” telah dihapus? Saya tidak berpikir begitu! Tidak sama sekali!

Pada zaman sebelumnya para pendeta mengerti bahwa setan itu berada di belakang agama palsu. Juga, pada zaman dulu, para pengkhotbah memahami bahwa Iblis dan setan-setan kadang-kadang bisa begitu mengakar sehingga mereka tidak bisa dikalahkan hanya dengan doa saja. Mereka kemudian akan mendengar nasihat Kristus, “Jenis ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa dan berpuasa” - KJV (Markus 9:29). Semua penginjil dan pengkhotbah utama sebelum paruh kedua abad ke-19 tahu bahwa John Wesley (1703-1791) benar ketika ia berkata, “Beberapa jenis setan [iblis] yang para rasul telah usir sebelum ini tanpa dengan berpuasa” - tetapi “Jenis setan [iblis] ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa dan berpuasa - Betapa ini merupakan kesaksian dari khasiat puasa, ketika ditambahkan kepada doa yang sungguh-sungguh” (Wesley’s Notes on the New Testament, vol. 1, Baker Book House, 1983 reprint; catatan atas Matius 17:21).

Semua Reformis besar berpuasa dan berdoa - Luther, Melanchthon, Calvin, Knox - mereka semua berpuasa dan berdoa! Puasa dan doa dilakukan oleh para pengkhotbah besar seperti Bunyan, Whitefield, Edwards, Howell Harris, John Cennick, Daniel Rowland, McCheyne, Nettleton dan banyak lagi yang lainnya. Tetapi sekarang, mengutip kata-kata Dr. Lloyd-Jones, “Gereja ini sedang terbius dan tertipu; ia tertidur, dan sama sekali tidak menyadari konflik [dengan Setan]” (Martyn Lloyd-Jones, M.D., The Christian Warfare, The Banner of Truth Trust, 1976, hlm. 106).

Perintah Kristus untuk “berdoa dan berpuasa” tidak seharusnya diterapkan hanya untuk mengusir setan saja, tetapi dalam kasus agar orang-orang dipertobatkan, dalam kasus-kasus yang sangat sulit - dan, di hari-hari terakhir, semua kasus tampaknya lebih berat dan lebih berat lagi! Dr. Lloyd-Jones mengatakan, “Bahkan untuk waktu yang singkat kita harus mengakui fakta bahwa musuh kita, iblis [menampilkan] tirani dan berkuasa atas banyak orang. Kita harus mengerti bahwa kita sedang berjuang untuk hidup kita melawan kekuatan-kekuatan yang luar biasa. Kita sedang melawan musuh yang kuat” (Studies in the Sermon on the Mount, part 2, Eerdmans, 1987, hlm. 148).

Kita sedang menghadapi pertempuran rohani. Pasukan Setan tumbuh semakin kuat. Kita berdoa untuk pertobatan mereka yang masih terhilang dan tidak ada yang terjadi. Mereka tidak mengalami keinsafan akan dosa. Mereka tidak merasakan kebutuhan mereka akan Kristus. Mereka menolak untuk datang kepada-Nya. Pikiran mereka gelap, seluruh pemahaman mereka tentang hal-hal rohani gelap. Kita terus berdoa, tetapi masih tidak ada yang terjadi. Sangat sedikit orang baru yang datang ke gereja dan bertahan. Kita merasa ingin menyerah. Tetapi tunggu! Masih ada lagi! Dr. Lloyd-Jones mengatakan,

“Saya ingin tahu apakah itu pernah terjadi kepada kita bahwa kita harus mempertimbangkan subjek puasa? Faktanya adalah, itu tidak, bahwa semua itu tampaknya telah jatuh keluar dari kehidupan kita, dan keluar dari pemikiran seluruh orang Kristen” (Studies in the Sermon on the Mount, part 2, hlm. 34).

Ketika Wesley bersaudara berdoa dan berpuasa, banyak hal terjadi. Charles sering dibayangi oleh saudaranya John. Tetapi ketika Charles Wesley berkhotbah, telah dilaporkan bahwa jumlah besar orang-orang yang bertobat terjadi berkali-kali. Tidak bisakah Anda merasakan kuasa Allah turun ketika Charles Wesley bernyanyi!

Kuasa dosa binasa,
   Terpujilah nama Tuhan!
Bersihlah najis dan noda,
   Terpujilah nama Tuhan!

Nama Yesus menghiburkan,
   Terpujilah nama Tuhan!
Dan nyanyian kesayangan,
   Terpujilah nama Tuhan!
(“O For a Thousand Tongues to Sing” oleh Charles Wesley, 1707-1788/
      Nyanyian Pujian No. 32; untuk lagu “O Set Ye Open Unto Me”).

Ya Pengasih jiwaku, Ku mengungsi padaMu;
   Angin ribut berderu, Ombak datang dan lalu;
Yesus, lindungi aku, Hingga badai pun reda;
   Ya t'rimalah jiwaku, Dalam surga yang baka.
(“Jesus, Lover of My Soul” oleh Charles Wesley, 1707-1788/
      Nyanyian Pujian No. 270).

Itu adalah nyanyian-nyanyian yang begitu indah ciptaan Charles Wesley!

Mari bersama saya membuka Yesaya, pasal 58. Itu ada pada halaman 763 dalam Alkitab Scofield Study Bible. Yesaya 58, ayat 6. Silahkan berdiri ketika saya membacakannya.

“Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki, ialah supaya engkau membuka belenggu-belenggu kelaliman, dan melepaskan tali-tali kuk, supaya engkau memerdekakan orang yang teraniaya dan mematahkan setiap kuk” (Yesaya 58:6).

Anda dipersilahkan untuk duduk kembali. Tolong garisbawahi ayat itu dalam Alkitab Anda. Ayat yang menjelaskan cara yang benar untuk berpuasa. Itu juga menunjukkan jenis puasa yang Allah ingin orang Kristen lakukan. Saya ingin Anda menghafalnya. Ini adalah ayat hafalan baru kita, Yesaya 58: 6. Puasa yang tulus

(1) dapat membuka belenggu-belenggu kelaliman [dosa].
(2) dapat melepaskan tali-tali kuk.
(3) dapat memerdekakan orang yang teraniaya.
(4) dapat mematahkan setiap kuk.

Arthur Wallis mengatakan, “Puasa akan memperkuat syafaat [pahlawan doa] untuk bertahan sampai Musuh [Setan] terpaksa melonggarkan cengkeramannya pada tawanan itu. Ini adalah [bagaimana Allah memberikan] pembebasan dari kuasa Iblis” (Arthur Wallis, God’s Chosen Fast, 2011 edition, hlm. 67). Saya ingin mereka yang sudah hafal ayat-ayat dalam Maleakhi sekarang menghafal Yesaya 58:6.

Kita akan memiliki hari berpuasa lainnya di gereja kita ini Sabtu mendatang. Saya ingin memberikan beberapa poin tentang cara untuk melakukannya.


1.   Rahasiakanlah puasa Anda (sebisa mungkin). Jangan pergi berkeliling memberitahu orang-orang (bahkan kerabat Anda) bahwa Anda sedang berpuasa.

2.   Luangkan waktu untuk membaca Alkitab. Baca beberapa bagian dari Kitab Kisah Para Rasul (sebaiknya mulai dari awal).

3.   Hafalkan Yesaya 58: 6 selama puasa Sabtu.

4.   Berdoalah kepada Allah untuk menerima puasa ini dengan menjawab doa-doa kita.

5.   Berdoalah untuk pertobatan anak-anak muda kita yang belum diselamatkan (dengan menyebut namanya). Berdoalah kiranya Allah melakukan untuk mereka apa yang Dia telah janjikan dalam Yesaya 58:6.

6.   Berdoalah agar orang-orang yang pertama kali datang ke gereja hari ini (Minggu ini) akan datang kembali Minggu depan. Berdoalah dengan menyebut nama mereka jika memungkinkan.

7.   Berdoalah kepada Allah untuk menunjukkan apa yang harus saya khotbahkan Minggu depan - di kebaktian pagi maupun kebaktian malam.

8.   Berdoalah untuk kelompok doa yang anak-anak muda kita miliki (hanya ada tiga orang dari antara mereka). Temui John Samuel Cagan jika Anda tertarik.

9.   Minumlah banyak air. Sekitar satu gelas setiap jamnya. Anda dapat minum satu cangkir besar kopi di awal jika Anda sebelumnya biasa minum kopi setiap hari. Jangan minum minuman ringan (soft drinks), minuman berat (power drinks), dll.

10. Temui dokter sebelum Anda berpuasa jika Anda memiliki pertanyaan tentang kesehatan Anda. (Anda dapat menemui Dr. Kreighton Chan atau Dr. Judith Cagan di gereja kami.) Jangan berpuasa jika Anda memiliki gangguan yang serius, seperti diabetes atau tekanan darah tinggi. Cukup gunakan hari Sabtu untuk berdoa untuk permintaan ini.

11. Mulailah puasa Anda setelah makan malam Anda pada hari Jumat. Jangan makan apapun setelah makan malam pada hari Jumat sampai kita makan bersama di gereja pada pukul 5:30 Sabtu malam.

12. Ingatlah bahwa hal yang paling penting untuk didoakan adalah untuk orang-orang muda yang masih terhilang di gereja kita agar bertobat atau diselamatkan - dan juga untuk orang-orang muda yang baru datang selama waktu ini, agar dapat tetap bertahan bersama kita secara permanen.


Tentu saja Tuhan Yesus Kristus akan menghancurkan rantai kejahatan, menghapuskan beban berat dosa, memungkinkan mereka yang tertindas oleh setan memperoleh kelepasan, dan terbebas dari setiap kuk setan. Yesus Kristus yang melakukan semua pekerjaan itu, tetapi kita harus berdoa dan berpuasa kepada Allah agar Yesus mencurahkan kuasa Roh Allah di gereja kita, untuk memberikan keselamatan dan pembebasan di antara orang-orang baru dan anak-anak di gereja ini yang masih terhilang! Kita akan memberikan salinan naskah khotbah ini untuk dibawa pulang. Bacalah ulang, dan bacalah ulang 12 poin itu setiap kali Anda berdoa pada hari Sabtu.

Sekarang, saya akan memberikan beberapa kata untuk Anda yang belum diselamatkan. Yesus telah mati di kayu salib untuk membayar hukuman tertinggi dari dosa Anda, sehingga Anda tidak akan dihakimi lagi karena dosa Anda. Yesus telah bangkit secara fisik, dalam kebangkitan daging dan tulang dari tubuh-Nya. Dia melakukan itu agar Dia bisa memberikan kehidupan kekal. Yesus telah naik kembali ke sebelah kanan Allah di Sorga Ketiga. Anda bisa datang kepada-Nya dengan iman dan Dia akan menyelamatkan Anda dari dosa, dan penghakiman! Tuhan memberkati Anda. Amin. Dr. Chan, silahkan memimpin kita dalam doa.

      Di bawah ini adalah sebuah artikel tentang manuskrip Sinaiticus yang diambil dari postingan “One Little Nail” pada blog “Puritan Board” , 24 December 2013. http://www.puritanboard.com/showthread.php/81537-Sinaiticus-is-corrupt

       Berikut ini adalah kisah bagaimana Tischendorf menemukan Codex Sinaiticus:

      “Pada tahun 1844, sementara perjalanan di bawah perlindungan Frederick Augustus Raja Saxony, dalam pencarian naskah, Tischendorf mencapai Biara St Catherine, di Gunung Sinai. Di sini, mengamati beberapa dokumen tua yang tampak dalam sekeranjang kertas siap untuk dibakar, ia mengangkatnya keluar dari keranjang itu, dan menemukan empat puluh tiga lembar perkamen dari Terjemahan Septuaginta. Beberapa musuh dari orang-orang yang mempertahankan Alkitab King James telah mengklaim bahwa naskah itu tidak ditemukan dalam “keranjang sampah,” tetapi seperti itulah sebenarnya. Berikut ini adalah bagaimana Tischendorf menjelaskannya. “Saya melihat keranjang besar dan lebar penuh perkamen tua; dan pustakawan itu mengatakan kepada saya bahwa dua tumpukan itu sudah siap untuk dibakar. Betapa saya terkejut menemukan di tengah tumpukan kertas-kertas ini...” (Narrative of the Discovery of the Sinaitic Manuscript, hlm. 23). John Burgon, yang masih hidup ketika Tischendorf menemukan Codex Sinaiticus dan juga secara pribadi mengunjungi St. Catherine untuk penelitian naskah kuno, bersaksi bahwa naskah itu “telah disimpan dalam keranjang sampah dari Biara itu” (The Revision Revised, 1883, hlm. 319, 342)

      Jadi, tentu menurut saya bahwa para biarawan Ortodoks jelas sudah lama memutuskan bahwa banyak penghapusan dan perubahan dalam manuskrip itu sehingga dianggap tidak berguna dan telah disimpan dalam beberapa lemari di mana itu tetap tidak digunakan selama berabad-abad. Namun Tischendorf mempromosikannya secara luas dan penuh semangat ketika mempresentasikan bahwa teks tersebut lebih akurat dibandingkan dengan ribuan manuskrip yang mendukung Textus Receptus. Selanjutnya, dia berasumsi bahwa itu berasal dari sekitar abad ke-4, tetapi dia tidak pernah menemukan bukti nyata bahwa manuskrip itu tertanggal lebih awal dari abad ke-12.

       Pertimbangkan fakta-fakta dan keanehan yang berkaitan dengan Codex Sinaiticus ini:

1.   Sinaiticus ditulis oleh tiga penyalin yang berbeda dan dikoreksi kemudian oleh beberapa orang lain juga. (Ini adalah kesimpulan dari penyelidikan ekstensif oleh H.J.M. Milne dan T.C. Skeat dari British Museum, yang diterbitkan dalam Scribes and Correctors of Codex Sinaiticus, London, 1938.) Tischendorf menghitung 14.800 koreksi dalam naskah ini (David Brown, The Great Uncials, 2000). Dr. F.H.A. Scrivener, yang menerbitkan A Full Collation of the Codex Sinaiticus pada tahun 1864 bersaksi: “Codex ini dipenuhi dengan perubahan koreksi huruf-huruf oleh setidaknya sepuluh perevisi yang berbeda, beberapa dari mereka secara sistematis tersebar di setiap halaman, yang lain sesekali, atau terbatas pada bagian yang terpisah dari naskah, banyak dari orang yang sezaman dengan penulis pertama, tetapi untuk sebagian besar adalah orang-orang dari abad keenam atau ketujuh.” Dengan demikian, jelas bahwa para penyalin di abad-abad yang lampau tidak mempertimbangkan Sinaiticus sebagai teks murni. Mengapa itu harus begitu dihormati oleh para kritikus tekstual modern adalah suatu misteri.

2.   Sejumlah besar kecerobohan dipertontonkan dalam penyalinan dan pengkoreksian. “Codex Sinaiticus ‘penuh dengan kesalahan yang tak ada bandingnya, salah melihat dan menyalin, tetapi herannya dokumen ini dianggap paling penting.’ Pada banyak kesempatan 10, 20, 30, 40 kata-kata secara ceroboh dihilangkan. Sejumlah huruf dan kata, bahkan seluruh kalimat, sering disalin dua kali, atau ditulis dan segera dibatalkan; sedangkan kesalahan kotor, dimana satu klausa dihapus karena diakhiri dengan kata-kata yang sama dengan klausa sebelumnya, terjadi tidak kurang dari 115 kali dalam Perjanjian Baru” (John Burgon, The Revision Revised). Jelas bahwa ahli-ahli Taurat yang disalin Codex Sinaiticus bukan orang yang setia Tuhan yang memperlakukan Kitab Suci penuh hormat. Jumlah kata yang dihilangkan dalam Sinaiticus dalam Injil saja 3.455 dibandingkan dengan Teks Yunani Received Text (Burgon, hlm. 75).

3.   Markus 16: 9-20 dihilangkan dalam Codex Sinaiticus, tetapi itu awalnya ada dan kemudian dihapus.

4.   Codex Sinaiticus termasuk kitab apokrif (Ezra, Tobit, Judit, Makabe I dan IV, Hikmat Salomo, Sirakh) ditambah dua tulisan bidat, Surat Barnabas dan Shepherd of Hermas. Apokrif Surat Barnabas penuh dengan ajaran sesat dan mengalegorisasikan fantasi, mengklaim, misalnya, bahwa Abraham mengerti bahasa Yunani dan baptisan diperlukan untuk keselamatan. Shepherd of Hermas adalah tulisan gnostik yang menyajikan ajaran sesat bahwa “Roh Kristus” turun atas Yesus pada waktu Ia dibaptis.

5.   Terakhir, Codex Sinaiticus (bersama dengan Codex Vaticanus), menunjukkan pengaruh gnostik yang jelas. Dalam Yohanes 1:18 “the only begotten Son” (“Anak yang Tunggal”) diubah menjadi “the only begotten God” (“satu-satunya Allah yang diperanakkan”), dengan demikian mengikuti ajaran bidat Arian kuno yang dengan salah menyamakan sang Anak Yesus Kristus dengan Allah sendiri dengan melanggar hubungan yang jelas antara “Allah” dalam Yohanes 1: 1 dengan “Anak” Yohanes 1:18. Kita tahu bahwa Allah tidak diperanakkan; adalah Anak yang diperanakkan dalam inkarnasi.

Jika khotbah ini memberkati Anda, silahkan mengirim email ke Dr. Hymers dan ceritakan kepadanya. Tolong juga jelaskan padanya dari negara mana Anda mengirimnya’ email Dr. Hymers ada di rlhymersjr@sbcglobal.net (klik di sini). Anda dapat menulis email kepada Dr. Hymers dalam bahasa apapun, namun tulislah dalam bahasa Inggris jika Anda dapat.

(AKHIR KHOTBAH)
Anda dapat membaca khotbah Dr Hymers setiap minggu di Internet
di www.realconversion.com. Klik di “Khotbah Indonesia.”

Anda dapat mengirim email kepada Dr. Hymers dalam bahasa Inggris ke
rlhymersjr@sbcglobal.net (Click Here) – atau Anda juga boleh mengirim surat kepadanya
ke P.O. Box 15308, Los Angeles, CA 90015. Atau telepon beliau di (818)352-0452.

Naskah-naskah khotbah tidak dilindungi hak cipta. Anda dapat menggunakannya tanpa
meminta izin kepada Dr. Hymers. Namun, semua video khotbah Dr. Hymers dilindungi
hak cipta dan hanya dapat digunakan dengan izin.

Pembacaan Alkitab Sebelum Khotbah oleh Mr. Abel Prudhomme: Markus 9:17-29.
Persembahan Pujian Sebelum Khotbah oleh Mr. Benjamin Kincaid Griffith:
“I Would Be True” (oleh Howard A. Walter, 1883-1918).